Followers

16 Jun 2014

Kami di kediaman baru


Oni dan Wawan kini dah tidur berasingan dengan Ibu. 
Keduanya tidur di tingkat bawah. Ibu je tidur sengsorang kat tingkat atas. 
Diorang tidur dengan MakLin. 
Sebab, MakLin request nak dok tingkat bawah. And considering Oni dan Wawan yang sangat tak leh diharap bila dok dekat tangga, so silalah duduk bilik bawah.

Ada satu bilik lagi di tingkat bawah aku jadikan Home Office. Kali ni, opis kecik aku tidak lagi menumpang bilik tidur. 
Sudah aku siapkan bilik khas untuk bekerja. 
Dekat dengan ruang tamu.
Dekat dengan bilik anak-anak.
Dekat dengan dapur. 
Cukup luas untuk aku dan nanti aku masukkan sofa kecik dalam bilik kerja ni so that kengkawan aku datang nak buat kerja ada tempat nak duduk. 

TAk banyak perabut di rumah aku sebab anak-anak nak berlari. 
HEhehe..~ 

Tak banyak barang aku sediakan. 
Rumah ni memang aku masuk kosong.
Alhamdulillah, tuan rumah baik sangat. Mudah urusan aku. 
Rumah dah siap dipasang aircond. 3 bijik!
Kitchen cabinet pun dah siap. 
MAsa aku masuk pun, tuan rumah siap basuh dah. Rumput pun dia potong. 
Aku masuk tu bukak kasut je. 


Yang banyak barang kat umah adalah kat dapur. 
HEHEHE.. Cam besala, apa-apapun kelengkapan dapur dulu kena ready. 
KEbanyakkan perabut di rumah Alor Setar aku tak bawak. Tinggal aje. 
Beli baru di Manjung ajela. 
LAgipun, aku angkut barang pindah sendiri pakai Ochobot. 
Simple sangat urusan pindah aku kali ni. Semuanya aku buat slow and steady. 


Anak-anak sedang menyesuaikan diri. 
JAdual tidur diorang masih jam 9 malam. 
Biasanya bila hampir pagi, Oni akan naik gi bilik aku. 
Tabiat tidur bawah ketiak Ibu memang tak leh buang. 
Bila aku outstation, dia akan sentiasa peluk baju aku. 
KAlau dia nak dok ngan Atok, baju aku mesti ada dalam beg dia. 
Kadang sampai 3 helai. 
TAkde bau pun takpe. Janji baju tu aku punya. 

Itu lah Oni. 

Najwan pulak, tabiatnya tak boleh Oni takde. 
Kalau pepagi dia sedar Oni takde sebelah dia, mulala nangeh. 
"Aneee..! Aneee!" panggilnya. 
 KAdang tu sampai masuk dalam mimpi aku. 
Rupanya memang dia dok nangeh tersedu-sedu.

Dan Oni plak, sangat alert bila adik dia menangis. 
Tidur nyenyak camana pun, dia akan terpacak bangun bila Wawan menangis memanggil nama dia. 
Aku perhatikan aje. Tapi, dalam hati aku terharu pulak tengok keakraban dua beradik ni walaupun ada masa Oni ni asyik menangih je kena tumbuk ngan Wawan. 
Wawan sangat kuat mengusik. 
Badan dia kan besar. 
Dihempapnya ONi. Kadang ditanduknya kakak tu. Dah le ONi tu haluih je. AKu nengok pun hangen. 

TApi, setiap kali Wawan menangis, Oni akan cepat-cepat bangun pujuk Wawan macam aku memujuk anak-anak yg menangis. 
Terasa Oni begitu lekas matang. 
Dan aku plak, rasa dia masih baby. 

Oni sangat sensitif bila dikatakan kat dia yang dia tak sayang Adik. 
Sebab ada masa tu , kepala Wawan dia tunjal-tunjal jugak.
Wawan pon sama naik cam Oni. Biasala..bebudak. 
Udah kalu aku marah, Oni dah tersedih. Nangeh pulak...


Kendian aku akan menyaksikan satu drama sedih antara Oni dan Wawan. 

"Kakak minta maaf Adik..... " pinta Oni sambil peluk adik keciknya tu. Sambil nangeh. HEeee...

Oni , kalau bab memohon kemaafan ni memang syahdu. 
Especially kalau dia mmg tau dia salah. 
Macam hari raya tau~
Siap nangeh ateh riba. 
PAdahal, kesalahan dia cuma cakap "TAKNAK" bila Ibu suruh dia buat sesuatu - seperti makan nasik dulu baru makan eskrim.
ngee...~




Cemtu la life depa ni sementara nak besaq.

*wink



Excited: Nuffnang nak kawan balik ngan aku. Hehehehe..








Photobucket
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram

Instagram