Followers

18 Jan 2013

"DIA TAK SENANG-SENANG SAJA MATI DAN TINGGALKAN KAMI SEMUA SUSAH-SUSAH DI DUNIA NI!"


[ENTRY LAMA... MARCH 2012]





Melepak-lepak makan lunch dengan client, Mek. Mek bawak kawan opis dia sekali tumpang sekaki. TApi, aku bukan nak cerita pasal Mek.


Hati ni dari tadi dok tersebak lagi dengan cerita kawan Mek yang mesra dipanggil Tina. Tina berketurunan Cina, seorang peniaga kecil-kecilan.


"You dengan Prudential?" tanya Tina. 

Aku angguk. Sambil tu aku memilih makanan yang aku nak makan. 

"Prudential manyak bagus woo.. Saya dulu tatau pun apa itu Prudential. LEpas suami saya mati, baru saya tau itu Prudential..." kata Tina sambil senyum-senyum. 

Terkejut aku. Terus tutup buku menu. Tak jadi makan. (Konon!)

"Suami you sudah mati?"

Mek pun angguk-angguk. "Ha'ah... Mati kena pukul dengan orang.."

Gilohss! Camana nak makan? Dalam hati ni nak tau lagi cerita pasal tu. TApi, Tina tak segan-segan nak cerita.

"Suami saya orang meniaga. Ada banyak hutang sana-sini. Kami masa tu sangat susah. Memang susah. Anak-anak ada 3 orang. Selalu saja tak cukup makan. Ada masa, kami tak makan sebab bagi anak-anak saja yang makan..

"Tapi, suami saya rajin. Walaupun dia banyak hutang, tapi dia kerja kuat mau bayar hutang kawan. KAmi takda ramai kawan. Orang suma tarak suka sama kami sebab kami susah. Tapi, ada juga la yang tolong-tolong....

"Bila suami sudah senang sikit, kedai pun sudah besar baru suami boleh bayar hutang orang. Sikit-sikit dia bayar. Lepas tu, dia sudah boleh buat loan dengan bank. Mau besarkan bisnes la... Sekejap saja la dia merasa duit banyak. Kesian sama suami saya..... "

Tina berenti sekejap. MAsa tu air dah sampai. Semua pakat minum sikit, basahkan tekak.

"Masa tu, kami semua balik Johor, mau beraya. Suami saya malam tu tutup kedai lewat sikit. MAu raya kan? Tapi, saya tunggu sampai pagi, dia tak de balik-balik. Bila saya pegi cari dia di kedai, dia sudah mati.... Ada banyak darah.

"Polis cakap dia mati kena bunuh.. Saya taktau sapa bunuh dia. Tapi, masa tu saya memang mau gila. Suami saya saja yang kerja. Saya mana kerja maa? Mana mau datang duit? Sapa mau bagi anak-anak makan?


"Tapi, seminggu lepas tu ada satu perempuan datang jumpa saya. Dia cakap, suami saya ada beli itu insurans dengan Prudential. Dia baru saja beli. Baru beberapa kali bayar saja. Saya pun tatau apa yang agen perempuan itu cakap. Saya tak paham. Yang saya paham cuma saya dapat duit pampasan dari kematian  suami saya tu. Manyak juga. Saya boleh bayar baki hutang bank , lepas tu boleh simpan lagi untuk buat bisnes.

"TApi, anak-anak saya semua saya sudah tak risau. Suami saya buat insurans untuk semua skali. Sorang 2 latut. Kata itu agen, saya sudah tak payah bayar lagi untuk anak-anak itu insurans. Bila cukup umur, anak-anak sudah ada duit untuk belajar. Insurans sama simpanan yang suami saya sudah buat tu sudah jadi free bila dia mati. NAsib anak-anak memang baik la. Tapi, saya pun heran, apa pasal dia tarak buat insurans untuk saya skali? Kalau tak, mesti saya punya pun free kan??

"Anyway, oke lah hoh. Dia mati pun , dia senangkan saya. TAk teraba-raba saya mau cari duit. Sekarang, saya sudah buat insurans untuk diri sendiri. Walaupun dia takde beli satu untuk saya, saya tak da marah la.... Tapi, saya berterima kasih sama dia juga. Kalau dia tak mati, saya lansung taktau pasal ini Prudential. Saya sentiasa akan ingat suami saya dan macam-macam yang dia korbankan untuk kami, walaupun dia sudah tak ada....Dia tak mati senang-senang di sana, dan tinggalkan kami susah-susah di dunia. "




Aku hanya mampu tengok je muka dia. Tina nampak sangat kuat. Tak de lansung riak muka nak nangih yang terbit. Aku yg mendengar ni plak yg emo. 


Life is beautiful.




Photobucket
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram

Instagram