Followers

26 Aug 2012

[Produk Review] JAMU SUSUK DARA




Produk ni dah peymes sangat. 
TErpampang aje kat fesbuk tentang kemujarabannya. 
Ramai yg approach MAkbed suruh cuba. 
Tapi, aku la plak wat pandang takpandang.
Sehinggalah pada suatu hari member aku , Adira Cinderella suruh aku search pasal menda ni.
Dia memang selalu minta opinion kalu bab-bab kesihatan kewanitaan ni, tapi aku pun bukan lah pandai bebenor. 

TApi, dalam hati tu memang berminat nak tahu pasal jamu yang skang ni feymes disebut-sebut.


MAka aku pun menggunakan khidmat Google.
Tidak mengecewakan. 
Aku dapat apa yg aku nak.

TAk cukup dengan tu, ada beberapa agen yg approach aku soh beli. 
TApi aku lebih kepada bertanya soklan lebih je.
Yela..sebelum pakai produk apa pun, kena la tau serba-sedikit pasalnya kan.
PAling penting, kena tau KEPERLUAN DIRI KITA DULU.
TAkleh la main beli jek. 




JAMU SUSUK DARA.




Korang tentunya sudah biasa dengar. 
MAybe ada antara kita yang geli-geleman setiap kali terbaca terstimonial yang dipaparkan agen. 
TApi, itu hakikatnya yg harus kita terima. 
ANyway, gambor menda kotor tu aku rasa lebih real dan patut tengok daripada tengok iklan uba kuat yag lidah terjelir, atau iklan ubat membesarkan tetek yang ntah pape tu. 
KEsedaran takde, menyampah lagi ade lah. 
Dalam hati ni dok tertanya, betui ke apa yg kuar tu?
Boleh jadi seteruk itu kah?

Dan pengambilan Jamu SUsuk Dara (JSD) tu mang sinonim ngan perkatan 'korek'. 
KAlau tak korek, memang tak cukup syarat. 
HAAHHAHA~
To fulfill my unstoppable curiosity, aku cari lagi dan lagi.
MOst of the testimonials were about the same. 
And they were all posting their own sayings in a happy mode!
Hmm...


Sehinggalah pada suatu hari, teman jauh tapi rapat aku ni tetiba cakap yang dia adalah agen Jamu Susuk Dara. 
Wahhh...
KEmain la hepinya aku kan.
KAlau udah member sendiri jadi agen. 
LAgi la bertubi-tubi tanya soklan. 
Dan tak de la aku segan nak citer masalah aku. 
Orang yang pernah berpengalaman melahirkan ni semestinya paham keadaannya...
LEpas bersalin ni, kalau baik seperti sediakala..ALHAMDULILLAH.
Syukur lah.
KAlau tak pulih, memang banyak kerja nak kena buat.


Nora Zima explain kat aku apa yg aku perlukan. 
Dia bertegas aku perlu amik jamu yang perlu 'disumbat' dan 'dikorek' tu.
Aku mati-mati takmau. 
NAk korek?
MEmang tak reti.
TAkut sama. 
Sebab tu aku tak jadi nurse.
KOrek jerawat pandai la. 
Heee!


Aku nak beli produk lain...
Feminine Wash, Masker VAgina dan Jamu Aku Dara. 
Just 3 tu.
TApi, yang satu tu je aku takmo!
Jamu Susuk Pengantin Dara.
TAkmo... Takmo...!
LAst skali, disebabkan aku yang degil gamaknya, dia pun cakap ngan aku....

"Ok. Ko beli la apa yg ko nak. Tapi yang Pengantin Dara tu aku belanja ko. Ko WAJIB pakai!"
MAsa tu, aku pikir... I got nothing to lose. 
Dia nak blanje.
YEs.. jamu sumbat tu mahal la jugak.
RM65.
Pehtu, nak kena ada keberanian mengamik risiko... nak menyumbat 2 biji masuk ke dalam lubang anu sendiri dan masukkan sedalam yang boleh.
Pulak tu, kena plak parking kiri dan kanan.


MAsalah aku ialah, aku tak reti nak sumbat malah sistem anatomi bahagian tu pun aku belum penah explore sendiri. KAlau tengok gambarajah dalam buku sains tu pandai la.
Tapi, kalau dah kena pegang dan rasa sniri, aku rasa aku pitam je dalam jamban.
Sangat naif kan?
Anak dah dua ni!


Aku takleh cakap TAKNAK!
Dan aku takleh jugak TAK PAKAI bila jamu tu sampai sebab NOra dah hadiahkan aku jamu tu demi nak berkongsi pengalaman gumbira seperti mana dirinya setelah dia amik JSD. 
Maka..... pada hari itu tibalah Jamu Susuk Pengantin Dara ke tangan.
Aku tengok je ngan penuh kemoskelan.
Oh tidak!!!
Mengapakah aku perlu melalui saat-saat mengerikan seperti ini?
TAkde ke menda yang mudah dan senang?
Kenapa la kalau jadi perempuan, mesti nak kena associate ngan bab sumbat dan korek? Ok ...soklan ni agak bodoh dan tak payah jawab lah. LAwak aje OK. 






Selepas setengah jam bertungkus-lumus dengan segala macam perasaan berbaur, last-last boleh gak tau.
Huuu... tereris tak?
Kendian, malamnya folo up makan 4 biji baki jamu tu. 
Dan makan lagi 2 bijik untuk 2 hari seterusnya.
Apa jadi?
Sebaik saja ubat tu diinsert ke dalam udah terasa meremut-remut gitu. 
TAdi awalnya cam lobos je, boleh masuk jari.
PEhtu, udah takleh masuk lak. 
Hoh!
Sudah......!!!
HAri kedua , selepas 40 jam pemakaian , ada kesan-kesan hitam melekat kat panty liner. 
Ada la rasa berpasir-pasir sikit keluar masa nak kencing. 
Risau gak kot-kot keluar makhluk asing ke lepas pemakaian tu. 
TApi so far, alhamdulillah - takde. 
LEpas 72 jam, jamu tu perlu dikeluarkan.
So, aku pun korek la sedaya mampu. 
PAyah sikit. 
YAng tinggal cma serbuk-serbuk kecik, bergumpal. Mungkin kerana dalamnya lembab kot.
TApi, takde kuar makhluk ganjil seperti dalam testimonial yang aku baca sebelum ni.
Aku taktau nak bersyukur ke nak sedih..
HAHAHHAHA.. konflik kan?

CUma, ada lendir hitam je sikit kuar masa hari kedua. 


KEsan yang dirasai....
Aku ni kalau batuk ke bersin berlebihan, musti terkucil.
Al-maklumlah kan...
Susah sgt nak solat kalau time batuk-batuk.
LEpas amik JSD, masalah batu terkucil sudah takde. 
PERCAYALAHH!!!!!


Dan aku jugak amik Feminine Wash. 
Korang amik pakai la.


Aku rekemen sangat-sangat *loncat tergedik-gedik.
The best intimate product ever kot. 
NAk citer tak reti tapi try la. 
Rege mahal la untuk kategori feminine wash tapi, kesannya berbaloi sangat.


Produk lain-lain pun aku amik gak.
TApi tu citer kendian la.


Itu je 2 produk yang aku pakai dan aku teruja nak share ngan korang.

Skang tgh tunggu AKU DARA sampai ke rumah.
KAlau ok, boleh la continue. 
Alhamdulillah...


Terima kasih Nora sebab sanggup mengamik risiko dengan aku.
Akan kukenang sampai mati. 




Untuk Adira CInderella, boleh amik JSD lepas tamat tempoh healing anda. 
MEmandangkan anda baru lepas bersalin, czer lak tu, silalah bersabo ye. 
Aku dah wat survey utk ko. 
BAek punyo!!
AHAHAHAHHAA..



PAda yg nak tanya anything pasal JSD ni, leh la tanya Nora Zima yer..
best tak entri ni?
tade gambo tak senonoh kan? 





tesimoni sendiri ni.
jangan kopi pes ye.
babab kang!
Photobucket
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram

Instagram