Followers

1 Dec 2011

Blues Untuk Auni


Uruskan anak ni kadang buleh sakit otak. 
Ada masa kita kancing gigi sebab anak tu comel sangat.
Tapi, ada jugak masa, kena kancing gigi sebab terlampau geram ngan perangai anak yg adeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee je menda dia buat yg tak kena di hati kite ni tau.
Pepaham je la kan. 


Paham le, apak takde. 
Aku pun kesian kan si Oni sebab kekadang ajak jenjalan, tapi aku tak dapat nak tunaikan permintaan dia hari-hari. Cemana lah pulak aku nak bawak dia gi taman, ngan adik kecik nya sekali. 
Dah le petang selalu hujan. Tu pun, aku layankan juga dia , tunaikan apa dia nak di rumah.
Kesian kat Oni. 

Tapi, hari ni dia wat perangai ntah pape ntah. 
Wawan tido tak lelap betul gara-gara si kakak. 
Asal budak tu tido je, Oni lompat-lompat tepi Wawan pastu jerit-jerit tak pepasal.
Kalau suara tu pelan takpe gak. Tetau je la suara budak-budak kalu menjerit kan? 


Sakit otak gak la aku ni tadi. 


Acara kemuncaknya bila Oni wat tarian kebangsaan dia atas tilam dengan penuh semangat dan si Wawan pulak tengah minum susu. 
Dah ngantuk sgt dah si Wawan, mata pun dah 97% pejam. 
Tetiba Oni yang melompat-lompat tu 'mendarat kemas' atas bantal Wawan , betis Oni terkena kepala si adik....


Ape lagi.. 
Adik meraung sampai terbatuk-batuk. Terkejut campur tersedak sekali. 
Merah padam muka Wawan menangih. 
Tangan aku dengan had laju maksimum terus cubit betis Oni sekuat jiwa. HAaaaa..gerrrraaaammmmmm tau! 
PAnggil la aku Ibu Garang ke hape, tapi mencubit ni memang kuasa sakti ibu-ibu la kan. 
Oh..skang ni kerap plak dia 'babap' adik tanpa perasaan.
Berapa kali dah aku nampak Oni duduk atas perut Wawan, atas belakang Wawan pun ada. 
KAt mana belajar ni? 


I can blame pengasuh but I am the first person to be blamed on to begin with.
If no actions taken from my part, I am the ONE who should be blamed, again.
It never easy to find the best nanny for our kids, but tell me exactly do we have choice? 
Do we?
Pilihan yg kita ada ialah KALAU NAK KEJE, KENA TINGGAL ANAK. KALAU TAKNAK TINGGAL ANAK, TINGGAL KEJE.


Berbalik pada citer Oni tadi...

Oni nangeh kena getu ngan aku kat kaki. 
Lagi kuat dia nangeh bila tengok Wawan nangeh. Oni panik.
Dah berapa kali larang jangan melompat tepi adik kot ye nak melompat sangat pun. Punya la beso tilam aku letak, nak jugak melompat tepi telinga Wawan. 

HAri ni je berapa kali cari pasal ngan aku. 
TApi lepas acara 'kemuncak' tadi, aku terus merajuk ngan Oni. Buat-buat aje. NAk tengok camana si Oni bila aku taknak layan dia. 

Disebabkan bila aku panggil dia tak menyahut, so bila dia panggil aku pun aku wat tatau je. 
Dia cakap ngan aku pun, aku wat tak dengar. 
Lama-lama tu Oni perasan yg aku cam tak nak layan dia. 
Oni akan buat-buat tanya macam-macam soklan, tapi aku cuma buat tatau. 
Kendian, Oni akan try making scene. KAcau semua bebarang aku tapi aku cuma wat muka squidward je laaa. MAlas nak layan. LAyan Wawan je. 
Sejam berlalu, Oni dah mula panas bontot. Dah start nangeh panggil Ibu dan ikut je bontot aku mana aku pegi, sambil nangeh. 
Aku plak, lari-lari dari dia macam dia kena penyakit berjangkit. LAgi laju dia kejar, lagi laju aku lari. Rumah aku beso. So, banyak space nak lari. HAHA.. dah main kejar-kejar dalam umah. 
Lagi sonok bila dengar Oni nangeh panggil Ibu... IBu...
HAhahahahaa... hamek kau! Buat tatau kat Ibu ye. 
Wawan pun dia tak pandang dah. Dia hanya nampak aku je. 

LAma-lama ONi letih dah kot. Dia datang kat aku ....
"Ibu..... aaapppp.." sambil peluk tengkuk aku yg tengah duduk nak tidokan Wawan. 
Aku wat derk gak.
Oni cakap lagi "aappp.." pastu baring atas riba. 

Ok la... Ibu maafkan. 
Aku pun mintak maap jugak sebab cubit kaki dia. 
Aku peluk Oni. Pujuk dia then bagitau dia kenapa aku wat dia cemtu. 
Ntah paham ke tidak si Oni tu apa aku cakap. TApi, dia cam hepi je aku dah layan dia balik.

10 menet je tahan baiknya. Pastu, dia kacau balik si Wawan. 
HAdoi laaaa!!!! 


Aku ajak semua masuk bilik - tido. Oni ngan Wawan kena tido baru aku leh wat keje. 
TAk lama je nak tidokan Wawan sebab Wawan memang da nantuk. Oni plak biasanya tido sendiri. JAnji bilik kena gelap je. 

"Oni tak sayang Ibu pun hari ni..." kata ku perlahan. 
BIasanya Oni akan sayang aku tak henti-henti sebelum tido. 


Takde jawapan. 
Oni merajuk kot. HEHEHE..







TApi setengah jam pastu, dia peluk aku sambil gosok-gosok bahu, raba-raba pipi. 
Oni memang sangat suka pegang pipi aku. 

"Ibu... gud nite.." katanya sambil cium idung aku yg mancung ni. Then, dia terus baring , peluk bantal busuk dia kuat-kuat. 

Touching lak bila Oni wat cemtu. 
It means a lot to me. Rasa serba salah buat dia camtu, tapi aku kena gak buat. 
Saje nak test. TEringat masa memula Oni ada dalam pangkuan aku di bilik bersalin. 
Aku masih ingat rupa dia. Betapa dia memerlukan aku. Betapa keciknya dia.. Skang, Oni dah besar. Dah buleh buat macam-macam sendiri. As much as I am happy to see her grow happily, I also wish she could stay being my cute little daughter who loves to caress my cheek and gives me lots of hugs and kisses sebelum tido. 

My time is getting short.
She is 2 now. Berapa tahun je lagi dia nak skulah.
Oh my..... HOw time flies. 

Ohhh.... jangan tinggal Ibuuuuuuu~




She is the color of my life. 
My Auni Alwani. 




 


Terkagum aku ngan sorang kawan lama aku ni, hantar anak hari-hari pi nursery, tapi tetiap hari dia sediakan makanan sendiri untuk anak dia. Boh dalam bekas, dan bawak skali bagi nursery. Walaupun nursery tu ada bagi makanan, tapi dia ni sanggup bangun awal sediakan makanan khas untuk anak dia. Tu bab makan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram

Instagram