Followers

27 Jul 2011

Rindu Oni tak bertepi...



Sudah 11 hari kami 3 beranak di Kuantan. Onilah yang paling dilimpahi perhatian dan kasih sayang. Keletahnya menceriakan Tokwan dan Atoknya. Tiap-tiap hari tak pernah sunyi dengan gelak ketawa Mak Abah melihatkan Oni yang tak brenti-renti melompat dan bercakap. Skang, dah boleh bercakap 3 patah perkataan. Dah boleh berleter dengan jelas. Dan sangat mudah meniru orang lain.


Dan dia sudah pandai memanggil nama adiknya, Dik Wan.

Beberapa hari masih berbaki untuk kami tinggal di sini. Tapi, Oni sudah 2 malam tido menyebut nama Ayah. Sejak tinggal di rumah Tokwan, aku tak penah miss sehari pun membiarkan Oni tido tanpa mendengar ucapan good night dari Apaknya. Biar jauh, tapi Apak tetap di hati.

Tapi, semalam lebih teruk. Mulanya dia merajuk ngan Tokwan sebab Tokwan takmau bawak dia sekali jalan-jalan gi shopping. Meragam sampai la Tokwan dia balik. Semalam, dia tido lewat. Lepas telepon Apak, Oni masih lagi takm mau tido walaupun mata sudah tak larat nak bukak.

"Ibu.... nak nenen..."

Ok...Aku gi buatkan nenen dia.

"Ibu...... Ayah..." sambil tunjuk ke pintu bilik. "Ayah alik....(ayah balik).." ngomel Oni.

Aku diam je.

"Ibu! Dik Wan. Adik aga....(Adik jaga).." sambil tunjuk bilik adiknya. Adik tido di bilik tengah dengan Mak Njangnya.

"Yee.. takpe. Adik dok ngan Anjang..."balas ku.

Oni diam sekejap. Tapi kendian bunyi lagi.

"Ibu..Ayah....." Itulah yang dia ulang banyak-banyak kali. Sekejap-sekajap tunjuk siling. Kejap-kejap tunjuk pintu. Kejap-kejap tunjuk tingkap.

Gitulah keadaannya sampai la akhirnya Oni terlelap sendiri.


Harii ni, hari baru untuk dia. Dia bermain macam biasa. Mengusik Mak Njang , usik Najwan. Tapi, hari ni dia banyak buat muka sedih dan cukup senang sentap. TAk bagi dia gomol Najwan , sentap. Hari-hari dia skang tak lengkap kalau tak tengok Najwan, tak dengar Najwan nangeh.

"Nak ayaanngg (cayang)....." GItulah Oni hari-hari - musti cium adik.

Tetiba pagi ni, dia asyik tengok luar gril pintu je. Nampak orang lalu je, dia cakap "ayah balik." Aku buat tatau je. Baru je lepas masak. Aku berehat-rehat kejap atas kerusi sambil tengok TV.

"Ibu!!!!! Ayah alikkk!!!" jeritnya sambil berlari mendapatkan aku. Tangan comelnya menunjukkan ke arah pintu gate.

Aku jengok keluar. Memang le ada seorang lelaki saiz Apak kat pintu pagar tu, tapi tu jiran sebelah.

"BUkan Ayah le Oni.... Ayah tak de. Kat umah."

Oni tunduk. Kendian dia lari balik ke pintu gril sambil jerit memanggil Ayah. Pehtu, dia gi amik kunci gril yang memang sentiasa diletakkan di atas rak tv. Pilih-pilih kunci , gaya macam nak bukak pintu gril.

"Ayah..... Ibu, Ayah balik tu." kata Oni sungguh.


Aku terus bangun, buatkan susu. Dan bawak dia masuk bilik. Jom tidolah Oni. Kamu rindu Apak macam ni buat Ibu yang memang tengah rindu jadi parah plak. Jumaat ni kita balik ye. Sabar. Berapa hari aje lagi. NAnti kita jumpa Apak.

Apak,
Berpisah masa bercinta-cinta dulu rindunya tak seteruk macam skang ni. Dulu, asik tanya "awak rindu kat saya tak?" Skang, takyah tanya dah. Anak-anak memang of course rindu tak sudah-sudah. Kesian....

Tokwan dah siapkan album gambar keluarga. Oni kenal semua orang dalam gambar tu. TApi, bila dia nampak gambar Apak, dia panggil berulang-kali sambil cium gambo tu. Adehss....

Sebak lak taip entri nih.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram

Instagram