Followers

10 May 2011

Makbed tulih surat wasiat kepada Inche Kitchi

Sesuatu telah terjadi kepada aku...



Cuaca di Lumut sungguh panas. Malam pun panas jugak. Dah le aku skang kena penyakit payah tido. Tambah dengan cuaca yang panas. Pukul 2 pagi, mandi. Buleh?

Semalam, aku hanya buleh tido bila selesai solat Subuh. BAyangkan la semalaman aku berjaga je. Tempat pembaringan aku basah kuyup. Oni pun berpeluh. Yang tido tak bergerak cuma Inche Kitchi. Sedey..... Oni pun tido tak selesa. Kejap-kejap terjaga.

Jam 4.30 pagi, dia bangun mintak susu. Pehtu, aku kena struggle tidokan dia balik. Pening kepala jangan cakap la.


Jam 5 pagi, aku gi mandi. Masa mandi, aku nampak hitam-hitam je. Tu tanda nak pitam le tu. Aku duduk je diam-diam dalam tub mandi. Mandi air panas. HHAAHAHA.. Berkabus bilik air aku. LEga sikit. Bila lepas mandi, badan aku terus rasa nyaman. Tak lama pastu aku dengar bunyi hujan turun. Huaaa..besh.

Tapi hujan turun kejap je.

Aku sms Kak Anne, cakap aku lambat. AKu masih takleh tido. So... kalau aku baru nak tido, memang le aku taknak org kejutkan aku. Bagi la chance aku tido. Aku nak drive jauh tau.

Then, aku gi dapo. Bekfes. Sambil bekfes, aku tulih surat kat Inche Kitchi. Dalam surat tu aku cakap, aku nak tido. Kalau aku tido, jangan kaco aku. Jangan bagi aku bangun. Aku tak tido lagi. Tolong hantarkan Oni gi pengasuh. Gitulah isi penting wasiat aku pepagi tu. Then, aku lekatkan surat tu kat henpon beliau - pakai selotep. HAHHHHa. Kang terbang plak!


Hasilnya.....

Aku tido sampai jam 10.30 pagi. HEHEHEE.. Siap leh mimpi lagi. Jam 11.45am, aku udah sampai ke opis. BIarpun jalan kengkang, hati aku tetap girang.

Aku sempat tapau rojak manjung. Tapi kat club ada makan free plak. Aku sedekahkan ajelah rojak manjung kat sesapa yang lapar.... Biasalah aku kann.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram

Instagram