Followers

29 Jan 2015

Boleh Hidup ke Jual Menda Selekeh ni?


Lumrah manusia, rambut sama hitam, hati lain-lain. 
Rambut ai blonde.

Tak semua hati sama macam kita.
Even kita sendiri pun, belum tentu suka semua orang. 


Jika terkenangkan aku yang dulu, yang bukan siapa-siapa. Terperuk di kediaman berpagar kebal, siap pak guard bersenjata, namun kawan tiada.

I mean, kawan ada je, cuma tak ramai la yang genuine. 

ALhamdulillah, dah 5 tahun aku bersama Prudential. 
5 tahun weh rasa macam sekejap je. 
Dalam tempoh tu, memacam la nampak. 
KAwan datang dan pergi.
Sahabat, ada biarpun tiada di sisi.
Teman... Bila lapar boleh dipanggil-panggil ajak makan. HEhhe..~

Tadi, tergerak plak hati aku nak wasap si Haida. 
Tengah kelas makcik tu. 
Ntah kelas apa ntah tua-tua ni.
HEHE
pAdahal aku pun dalam kelas gak tadinye. 

BErtanyakan khabar.
KAlau dulu, kami bersembang berguling berdua- dia berkain batik dan bertshirt yang aku pasti, dia masih gemar berkain batik, dan aku pulak berbaju kelawar. 
Aku mula berkerjaya sebagai Perancang Kewangan lebih dahulu dari dia. 
MAsa tu, dia jadi taukeh bantal kekabu. 
KAlau masuk umah dia, bersalji je. 
Sapa ada asma, takleh masuk. 
HEhehe..
So, dia kalu nak lepak, dia akan gi umah aku yg terletaknya di tingkat atas.

Senang je gi umah aku.
Dia amik tuala, letak atas kepala, pehtu dia pun naik atas.
KAlau asben kami masing-masing takde, mmg gitu jela dressap dia. HIhi..


Tu throwback la.

Tadi, aku soh dia update gaji bulanan dia.
Memang berganda-ganda la daripada masa awal-awal dia jadi tauke kekabu, pehtu jadi makcik urut...



"Juai kopi je pun..." katanya.



Yeahh..

Juai kopi je pun. 
Orang pandang lekeh saja.
KAmi ingat jelas bagaimanan lekehnya pandangan 'masyarakat' kat si penjual kopi.
AKu ni plak, jual insuras.
LAgi la lekeh.
Sapa yg suka?


Tapi, apakah pekerjaan yg kami buat itu tak penting.
APa yg kami jual pun, sebenarnya tak penting sangat.
KAlau bijak otanya, taik kambing pun leh juai kann..

Tgk...kambinnnn jugak kena. 


Kesudian dan kesanggupan kami menongkah duri, panah, taik, dan segala....
Buat kami bertahan sampai ke la. 
Haida, melepasi target 3 tahunnya.
Aku, alhamdulillah. MAsih lagi melata-lata di bumi Allah dengan tugas aku.
Kopi Ungu tak pernah takde dalam henbeg.
Setiap kali aku koyak plestik , nak minum, aku ingat lagi macam kami tergolek atas tiilam depan tv macam ikan paus biru baru lepas beranak. 

MAsa tu, melenggak habih.
TApi, poket kosong.
Glemer je sikit.
Sebab... asben pegawai. 


"Juai kopi je pon. Boleh kayakah?"

Haida selalu ulang-ulang soklan perli orang sekelilingnya bila time kepala dia masuk ayaq.

Sama gak la cam haku..

"Juai insurans pun leh hidup ke?"

JAwapannya...
Hidup lagi la aku. Siap boleh bela anak-anak aku , dan sekolahkan depa dengan jayanya. Sorang-sorang ok~ 


Ke mana 'masyarakat' yang gelak-gelak siap ngumpat kutuk kami dulu, taktau dah.
TAkde bunyi dah.
KAlau ada pun, buleh dengar bagai angin lalu je. 
Tiada siapa boleh berkata-kata lebih.
Mereka cuma menanti kita tergelincir saja, maka kembali 'bersemangat'lah mereka utk berkata-kata semula.


Hidup perlu usaha.
Setiap tugas itu ibadah. 
Kita berniaga untuk memberi manfaat.
Bukan mencipta jerat.
Sekiranya kita brjaya dengan apa yang kita buat, serulalah yang lain untuk turut berkhidmat.
Berkongsi setiap perkara, ilmu dan fakta bermanfaat.
Biar sedikit untungnya, tapi hasilnya berkat. 


"Juai kopi je pun. Kena bayaq cukai.."

Bukan calang-calang ok. 

AKu saja ingatkan HAida...

Yang juai kicap camana pulak?

"Juai kicap je pun..."

Tapi, rumah mana yang takde kicap? Habaq mai sat?

Hina ke orang juai kicap?


MAka,stand tall wahai rakan-rakan ku...
HAri ini, aku berbual seketika.
MEskipun, bisnes kami tidak sama produknya...
Tetapi, misi kami lebih kurang saja. 

APa saja dibuat dengan kasih sayang, hasilnya akan tercipa juga.
JAngan gopoh saja. 


Saya sayang client-client saya.

Dan HKCC.... Always Spread Love Together. 

KAn Kan KAn...





Semua perniagaan memerlukan modal.
Bezanya , modal kecil ke besar.
No such thing is keluar modal besar, goyang kaki lebih. 
TAkde.
Modal besar atau kecil, yang PALING BESAR KENA KELUAR ADALAH TENAGA.
LAgi besar cita-cita, lagi besar pulak PENGORBANANnya.

Itu pun consider Modal jugak tau. 

KAlau ada yang buat bisnes tanpa modal, Tony Fernandez pun tak kebuloq nak bukak syarikat kapal terbang kot.
 

sekian dari 
aku yang selekeh...







Photobucket

26 Jan 2015

Nostalgia ROTAN



Giler popular isu nih





 Entah la samada undang-undang ini disambut baik atau tidak. 
YAng pastinya, aku boleh bayangkan hidup kanak-kanak sekarang lebih 'ceria' tanpa sesuatu yg menarik untuk diceritakan kepada anak cucunya bila dia besar nanti. 

Pendek kata, anak-anak zaman kini dibesarkan tanpa punishment yg legend, yang mampu menggerunkan sesiapa yg mendengarnya.
Bosan siot!






 AKu pun tak berapa nak sure apakah hikmah rotan tu secara psikologinya. 
YAng aku tau, bapak aku memang suka betul dengan rotan.
Agak-agak , bila aku wat statement gini, bapak boleh kena tangkap polis tak?
Tapi, bapak polis kot?


AKu sampai nak call teledera la, sebab bapak ni, betui pun dia sebat. Salah lagi la dia sebat.
Yang pastinya, kalau dia nak sebat, dia sebat je. 
KAlau dia tak sebat, dia baling je ngan apa yg dia sempat capai. 



Nostalgianya hukuman bapak-bapak kita dulu, mampu membuatkan kita tersengih dalam keperitan. Kan?
Walaupun aku tidak mendidik anak-anak menggunakan pendekatan merotan, tapi rotan ada je kat rumah. 
Sebagai senjata tambahan ...katenyee.....


Masih ingat lagi tanggungjawab khas yang bapak aku bagi masa aku di sekolah rendah. Dulu, bapak aku suka betui membela menatang (binatang). Dan kegemaran bapak sejak dahulu hingga sekarang adalah bercucuk tanam kat tepi rumah yg ada tanah sekangkang kera tu.
KErja aku ngan adik aku, Angah masa tu, pagi sebelum pegi skolah, SIRAM POKOK. 
Petang , balik sekolah atau lepas main kat luar, SIRAM POKOK. 
Senang je kan?
Kerja cenggitu mudah pun, kami ni punya la ngelat.. sanggup tak siram pokok.. tapi siram simen je kat tepi umah tu. Kekononnya, bagi basah je la. 
Lupa plak la yang bapak tu lama idup dari kitorang. 
SImen basah.
Daun tak basah dehhh...~

Sampai tempoh, bapak tengok dedaun pokok dia kuning je.
Dehidrate siap!
HAHAHAHAHHA...
MAkanya, bapak panggil la interrogation. 
Tu pun ngaku siram hari-hari.
Pelik tak, siram hari-hari, tapi pokok mati?

HApe lagi...
KEna la libas ngan rotan nipih tu atas kesalahan Tak Siram Pokok dan Menipu. 
2 kali sebatan, MANDATORI beb!


Antara kesalahan lain yang boleh mengakibatkan hukuman rotan biasanya MENIPU. 
Bukak file TIPU ni meliputi banyak aspek kalau korang nak tau.

MEmbesar ngan bapak ni, pantang dia TV.. 
Dia sangat tak suka TV

JAdi, kalau time dia balik kije tu, dia tengok kami ni bergelimpang tengok TV, sat lagi mai la 'dengki' dia tanya kami dah wat homework ka... Dah siap ke translation yang dia suruh. HAa.. bapak dulu ajar omputih pakai translation. HAri-hari kena wat. 
Walaupun benci sampai tahap nak lari rumah dan nak tukar bapak lain, tapi sudahnya Bahasa Inggeris aku A kot... SIap merata-rata alam pi.
 LAni, keja suma kena cakap omputeh ja. Tu bapak punya kerja la tu!

Citer pasal pantang bapak ngan TV ni, demi takmo kena rotan ngan dia kalau kami tgk TV... agak-agak jam nak dekat pukul 5 ptg je, kami tutup la TV tu. 
Sebab, dulu kan pakai TV bengkak. KAlau pasang lama-lama, TV tu panas kat bontot dia kan?
Bapak kau polis kot.
Ko nipu la kot mana pun, tewas jugak. 
BApak balik, bapak raba-raba TV tu. 
Dia rasa suhu TV tu melebihi kapasiti dari biasa, kami akan dipanggil untuk soal-siasat lagi sekali. 
Dan lepas tu, kena la libas sorang sedas.

KAlau cam haku, disebabkan aku ni yang sulung dan berhati waja, kalau kena libas, aku diam je la. KAlau aku nangeh, lagi bapak libas.
YAng si ANgah pulak, habit dia suka nangeh. PAstu, bila kena rotan, dia lari keliling rumah plak. BApak aku ni dulu, kuat bersukan......
DIa selalula main kejar-kejar ngan Angah. Satu taman kot boleh dengar Angah jerit kena rotan. 
Aku rasa jiran belakang umah pon boleh buat buku log setiap kesalahan , waktu hukuman dan berapa libasan sekali , sebab dia pon dengaq sama kami terpekik terlolong selalu. HEHehe..~



Berikut adalah kesalahan-kesalahan lain yang menyebabkan hukuman rotan dikenakan:

- meninggikan suara especially kat mak.
-tak menyahut bila dipanggil. Kena panggil sekali atau dua je... MAsuk kali ketiga bapak mai dengan rotan.
- makan nasik tak habih. 
- makan memilih. tak makan itu dan ini adalah dilarang sama sekali! Apa yg mak masak, semua kena makan.
- tak kemas meja dan basuh pinggan lepas makan. 
- tak cuci bilik air
- membuli mak yakni tak basuh baju sekolah dan kasut sekolah sendiri.
- menyampuk time orang tua sembang. HAaa.. yang ni tak kena on the spot. KAlau jadi kat umah orang, bapak tangguh sampai masuk kereta. Dalam kereta pon bolehhhhh~......
- tak menghormati tetamu yang datang. 
- tak hafal sifir
- terlebih-lebih seronok sangat bila main ngan kawan atau sepupu sampai tak mau balik rumah. 
- bergaduh sesama adik-beradik. 
- takut tanpa sebab musabab yang khusus. so, dulu ko jangan cakap ko takut lipas atau hantu. Dan dan tu jugak hukuman rotan siap kena berdiri luar rumah tengah malam dikenakan. 



BAnyak la.

HHehe..

Sebab tu aku membesar dengan kuat dan sihat.
Dan aku yang terpaling ganas dan kental dalam pemili. 

AKu rasa bila makcik-makcik aku baca entry ni pon, depa gelak kot.


YA... PAkcik Jalil memang garang. 
 Oni pon takut.





Aku memang tak setuju lansung hukuman merotan kanak-kanak itu satu kesalahan jenayah. 
Maybe, boleh diletakkan level rotan tu.
Camana gaya merotan dan had umur kanak-kanak yang layak di rotan. 
YAng merotan sampai jadi kesan deraan tu,itu memang jenayah. 

Ni yang rotan sebab malas mengaji, malas solat... MAlas basuh berak sendiri, menjerit-jerit kat tempat awam sampai tarik rambut  ngan tudung mak dia..
Yang tu aku rasa, memang tahap sesuai kena rotan kot. 
Aku pernah tengok budak darjah 3 tengking mak dia sebab Mak dia tersalah beli kotak pensel kat supermarket.
Gila toi.
MAk dia leh wat diam je. SIap tunduk. 
Yang bapak dia plak bleh cakap "takpe..nati bapak beli baru."
Itu..dapat kat aku....... SELAMAT aku wachaaa kan.


Oni kata  "Ibu garang." 


Rotan itu sebagai salah satu cara mendidik.
BUkan satu-satunya cara untuk mendidik ye. 
 



Photobucket

17 Jan 2015

~takde keje la ni namanya~


Yeehaaa...

Sabtu sudah ye.
Pejam celik, pejam celik, dah masuk minggu kedua dalam dalam tahun 2015. 
Dah seminggu dah aku melalui hari-hari persekolahan dengan Oni dan Najwan.


Banyak ujian kecik yang aku lalui minggu ni. 
Menguruskan anak-anak di pagi hari tak susah. Tapi, menguruskan orang yang dipertanggungjawabkan mengurus seketika anak aku di kala aku perlu kerja, hmmmmmmm... Never ending story lah bab ni. 
Cuma mampu mohon Allah mudahkan urusan kami anak-beranak.

Alhamdulillah, anak-anak jenis tak susah bangun tidur.
Setakat la ni, takde lagi morning tantrums.
Oni kalau bangun dia akan tanya "hari ni hari apa?"
Jika sebelum ni aku ada masalah ingat hari, sekarang ni, aku kena paksa ingat sebab nanti dia akan tanya. 
Dulu, masa di Alor Setar, hari Ahad adalah hari sekolah. 
Di sini, hari Ahad adalah hari tak sekolah. 
ONi tanya jugak apesal jadi gitu. AKu cuma cakap... "dah cikgu cakap macam gitu... kita ikut je apa cikgu cakap."

HAAA~HAHA

HAri Jumaat , dia demam. Tetiba suhu badan jadi 39. 
MAybe sebab ada budak sana pun dok demam kat sekolah. 
Tapi, Oni masih bertenaga lagi.BAtuk-batuk jela. 
Petang tu, aku dgr batuk dia dah macam bunyi brek ketapi. Terus bawak gi kecemasan. Tapi, hari tu, maybe ramai sangat oran-orang yang cemas, maka aku yang tak berapa nak cemas ni mengundur diri. BAwak dia gi klinik kanak-kanak aje. 
Aku cuma nak amik nab. 
ALhamdulillah..pehtu, ok dah. 


Kerja aku berjalan seperti biasa. 
Sebolehnya aku kurangkan outstation untuk minggu-minggu terawal sebab sekarang dah takda pengasuh di rumah. 
KAlau dulu, ada Linda. 
Kelas masih ada. Rabu malam dan Jumaat malam. 
Memula aku kawtim ngan pengasuh biasa Oni , nak tinggalkan kat dia. 
Tapi, lepas dah start sekolah, dan dikaji lebih mendalam... cam mostahel je aku nak ulang alik gi tinggal kat dia. 
JAdi aku reserve jelah untuk kes outstation yang memerlukan aku tak boleh balik rumah. HEe..
Mujurlah Taska tempat Oni dan Wawan duduk tu, leh OT. 
Bayaq ikut jam. 


I noticed something about my kids..
Wawan la especially.
He is 4 now. 
Dia ni makan tak brenti.
2 jam sekali mesti mintak roti. 
Stok roti kat umah cepat habis, lebih cepat dari kebiasaan.
Untuk Wawan sorang, sebuku rori GArdenia tu pon dia leh abihkan dalam masa 3 hari jek. 
Oni plak, sejak skolah ni aku kena siapkan bekal.
Kekadang je dia nak roti.
Skang aku stok banyak frozen food dalam freezer untuk kepelbagaian sarapan di sekolah. 
Tengahari, dia makan di Taska pulak. 
Stok telur kat umah pun upgred. 
Selalu 10 bijik tahan 2 minggu.
Kena letak 20 bijik dah lani, baru aku leh bertenang. 
Huuuu~
Bebudak dan teloq memang kamceng ek?
 


Ujian paling maveles minggu ni ialah 

Ujian Peti Ais rosak.

TAk sampai setahun lagi peti ais tu tau. 
Aku syak 'siti nurhaliza' gigit tang mana-mana organ peti ais tu. 
HAHAH.. serkap jarang lak.
Sebabnya, bahagian freezer, ok je.
YAng bahagian bawah ni. Tempat letak telur... Letak sayor..Letak segala macam jajan yang ado. 
Sian anak aku. 
Takleh minum air sejok.
Hehhehee..~


Oni dah pandai basuh kasut sekolah sendiri.
Ehhehe..
Excited cuci kasut sekolah.
Dah besar dah anak aku.
Tapi, cengengnya nya tetap number 1.
Rimas kekadang tau!
Suma menda nangeh. 
TAk habih nasik, nangeh. 
Tak nak roti , nangeh.
Ibu tak bukak 611, nangeh jugak. 

NAk nangeh jugak laa cani..~ T_T~




 


Photobucket
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram

Instagram