Followers

11 Jul 2015

Wawan dah sihat.

Alhamdulillah,...

Najwan dah discharge dari Hospital Pantai Manjung khamis lepas. Terima kasih pada anda semua yang mendoakan. 
Terima kasih yang datang menziarah. 
Terima kasih yang datang bawa juadah berbuka. 
Terima kasih pada yang datang memudahkan tugasan.. Datang sampai ke wad sebab aku takleh masuk opis. 
Terima kasih kpd PruBSN Mobility... Sbb aku leh wat keje gak walaupun tak dpt gi berkawad kt luar. 

Oh, Makbed dah puteh sikit sbb dok dalam spital , siap ekon. Peewiitt!!!


Destinasi pertama lepas discharge adalah...

Beli baju raya.

Heee.....

Sebab minggu depan nak balik Kuantan da. Malas nak beli last menet. Bawak budak ni kena dlm keadaan tenang. Kalau mak stress nanti, buleh jadi baju kaler lain, suar kaler lain kang. Naya je nok!


Sedang aku bersiar-siar, lalulah aku depan Peace. Kat situ, bNyak baju-baju sedondon anak beranak.
Oni dan Wawan aku letakkan dalam troli , walaupun masing-masing dah besar.  Membebel anak aku sebab walaupun mereka dah 'dewasa' aku masih melayan mereka seperti bayi. Kena dok dlm troli. Wakakakakaka...

"oni dah buley basuh berak sendiri pon, kena dok dalam troli.." Getus Oni. Bajet Ibu tak dengar la. 

Hahaha.


Memula aku minat ngan kaler pink. Ingat nak pink je la raya ni. Saje kasi energy lain sket. Tapi, saiz Oni takde pulaaaaaakkkkk. 

Kali ni mmg shopping jenis 'org kaya' datin-datin punye style. 
Aku suruh je hakak promoter tu cari baju yg sama kaler utk dedua otomen, pastu bak sini aku nak test kat depa. Kaler apa pon takpa. 

Dan aku lak dok luar jaga troli sambil melayan Wawan yang time tu ada krisis identiti. 

Hakak baru tau dia suka kaler biru. 
Dan dia bekenan sangat satu baju yg kaler biru tu. dok tunjuk yg baju tu dia punya..

Masalahnya, baju tu ada labuci-labuci plak kan!
Baju kurung.

Berkali si Oni dok cakap, "tu baju perempuan la." Tapi Wawan tetap kata tu baju dia. Siap nangeh macam betui je tu baju dia. Mak aiii.... 

Akak promoter tu dah tergelak dah. Dia tengok je mata aku ni kejap kecik, kejap besaq. Yela...mata aje yg nampak kann.

Wawan dah ghenggah dah (nangeh versi melalak tahap high desible) .
Ni kalu budak biasa nangeh sebab nak menan.
Yang Wawan nangeh sebab dia nak baju kurung, dan mak dia tak bagi. 
Sapa kejam skang??

Ohmai.... Stress kot shopping gitu. Serta merta la aku teringat Alang , Kimi ngan Adk. Oh korang. Meh le tolong kakanda ini. 

Penyudahnya, aku buat-buat tak paham je apa Wawan nangehkan tu. dah jumpa apa aku nak, aku kasi duit kat akak promoter tu , dan terus blah. 
Pastu, gi kedai kasut pula beli kasut sekolah Oni yg dah kecik.

Pon sama...
Oni dok dalam troli  je. Beli kasut. Bayar. Blah.


Sampai umah... 

Test tengok baju ok dak.




Yehaaaa...

Suar wawan je senteng sket.
Perut tu buncit plak. Haih~


Habeh citer baju raya depa.

Ibu depa, takyah baju raya dah. 
Nanti balik kampung nak bodek Abah soh beli selai. Hahahaha..lama tak merap Abah ngan amak beli baju raya sulung yg kiut lg comel ni. 


Stop sini dulu. 
Nnti sambung lagi.

Wassalam. 

8 Jul 2015

Janda dan Kewajaran Memilik Kad Perubatan (discoveringyoubyliz)

Simple WHY on having yourself prepared with a comprehensive medical card.....


Read this with an open mind. 





I am a single mother with kids. As much as I dont like to say this, but it comes to no suprise when the mother take care just about everything despites her limited capability and boundaries. 

I prepared myself with a medical card. That's the first I did. 
What were the benefits I put most concern on , considering bajet pon tak besar sangat. 

Yup...

The annual limit and the room and board. 


Been commited to pay it every month, tak penah guna pon. Until one day, I was admitted to a private hospital due to prolong fever. 

Masuk je. Bayar deposit aje. Then i was placed in a RM250 per night deluxe room, where me and me alone inside it. And tv... And a bathroom. The hall also quite comfort for visitors to come and have a little chat.

Waktu melawat memang takde jadual. Datang je.

Nobody knew about the admission at first. Even my family. 


.....


i bought medical cards for the kids too. 
Put all the effort to make sure the policies are inforce. Kadang-kadang tak cukup duit, tapi aku mesti bayar juga. Why? 

Why I put so much concern on the kids medical card?


Because I am a single mom. 

My dad, my mom and my siblings even they are always be next to me to support, they also not a rich person. They have their own commitments as well. 

I hate to see them bersusah-susah utk aku meskipun maybe orang akan kata 'tukan tanggungjawab ahli keluarga ko..' Untuk tanggung. 

Tak semestinya ok. You still have to be resposible on your own life even you are a 'janda'. Jangan perasan lemah and keep on thinking you are helpless and hopeless and so susah. Work it out!


Allah uji aku, di saat sipi2 sangat aku nak gi outstation , Wawan jatuh sakit. Mulanya nak bawak pi amik nebuliser je tapi lepas check up , didapati paru-parunya dah terkena jangkitan. Bersyukur sangat aku belum pergi lagi. Kalau time aku tengah dok kursus tu Wawan sakit, camanalah agaknya.


Without delay, Wawan terus diwadkan. Dah taknak fikir apa dah, hanya mahukan Wawan diubati sebaik mungkin. Tak pernah pon Wawan selemah tu. 

Tiada kepanikan. Tempoh menunggu tak selama yg aku perhatikan di hospital biasa. Dan, even utk anak-anak kecil, I never took for granted on their annual limits and Room and Board. 

Wawan juga aku masukkan dalam Deluxe Room.
Bilik sorang. 

Boleh kata kat aku, aku ngada. Maintenence tinggi , kekwat dan sebagainya sebab bilik anak pon nak katil satu. But actually, that room is not purposely taken for him maaaa...

It is for me. 
Aku yg nak menjaganya. 

So, kenapa aku bersusah sediakan juga medical card? Even agen insurans pon kena beli medical card sendiri ye. Bukan company bagi. Sapa yg dapat medical benefit dari syarikat mana korang bekerja, pls lah tak yah perasan disayangi sangat. 

Selagi anda bekerja, yes.... Cover lah. Beranak pon depa cover.
Tapi, bila korang quit, taktau la sapa cover. 

Tapi, korang mesti takkan quit. You are very loyal to your company. 
But what happened when you are fired , or when you cant work there anymore disebabkan oleh ketidakupayaan utk bekerja lagi?

Company still pay your gaji and benefits ke?


Kenapa ibu tunggal perlu sangat takaful lengkap berkad perubatan?

-sebab takde sapa nak tolong bayaq bil hospital kita or anak-anak kita.
-sebab even ada org tlg bayar pon, taktau lama mana boleh bayar. Dan boleh mendatangkan fitnah pula. 
-sebab adalah perlu untuk kita hidup tidak menyusahkan orang lain kerana penghinaan orang tu walau tak bagi kita kudis, tapi boleh buat jiwa kita koyak. 
-and if kita perlu juga dibantu, at least orang nampak yg kita ni sudah pon melakukan persediaan dan berusaha. Bukanlah semata-mata mengharap bantuan belas kasihan semata-mata. 
-untuk elakkan termakan budi orang yang tak sepatutnya. Heeee....


See.... Single ladies and single mommies, please keep in your mind. 

Being single doesnt mean you have to be helped all the time. 
Dont ever expect people to respect your need. You need to respect yourself by taking care of your own need first, then leave the rest to Allah. 

Sama macam tutup aurat gak la. 
Kita takleh demand orang utk treat you with respect, atau tak memandang anda belebihan walaupon anda tidak menutup diri anda dengan sempurna. Tak boleh katakan yg 'pakai tutup' pon orang kacau juga. Tak boleh katakan yg lelaki yg sempurna imannya tu, kalau bogel depan dia pon dia takkan buat apa-apa. As much as we want it that way, sangat lah impossible sbb manusia ni dicipta dengan akal dan nafsu. 

What we need to do first is, respect ourselves. Yg tu memula. 
Jaga bahagian kita dulu. Protect dulu. Kawal dulu. Kontrol dulu.
And leave the rest to Allah.
Kalau kena kacau juga, at least we already did out part , the way we should. 

Dan...

Belilah takaful dengan penuh kasih sayang.
Ketahui tujuan anda. Jelas. 
Dapatkan nasihat sebaiknya. Jangan ala kadar, dan jangan beli kerana terpaksa. Beli dgn rasa tanggungjawab. Seperti mananya aku. Kerana aku SEDAR, aku tak kaya maka aku beli jugak. Dan andainya, aku ditakdirkan 'pergi' dulu, aku tidak akan memberi kesusahan kepada meraka yg menjaga anak-anak aku, kerana mereka telah pon aku sediakan plan perlindungan terbaik sehingga mereka dewasa dan berjalan percuma, sebaik saja aku tiada. 

Tapi, ini pendapat aku.
Dunia yg aku lalui tak sama mungkin dgn anda. 
Aku memang perlu la medical card. Tak mampu pon, sumpah aku usahakan juga. Kaya ke tak, bukan soalnya. 

Korang lain.
Semua ada suami. Ada keluarga yang datang serta merta dengan ribuan ringgit di tangan anda memerlukan. Memang takyah medical card. Rugi je.
Ada yang family kaya raya, simpanan berjuta. Tayah bazir.. Family ramai2 wakpe kalau tak guna.
Ada kawan yang berhati terbuka sentiasa ready nak derma bila2 masa. 
Company dah sediakan perlindungan perubatan terbaik utk pekerja kesayangan. Buat apa susah lagi? 

Aku, memang takda. 
Ada kudrat ja dan semangat je . Heeee..



"Makbed bolehlah, dia kaya....." 

Amin.....

Saya cuma nak cakap...

Kalau saya keep on cakap yang saya tak boleh dan tak mampu, ya..., memang betul. 
Tapi, siapa yang paling kesian sekali nasibnya? 


....


Tentunya,anak-anak saya.


Wawan dimasukkan ke hospital akibat Pneumonia baru-baru ini dan masih dalam proses pemulihan. 
Doakan kami. 

I am with PruBSN and always open for consultation. Please text 01132278965 for detail. 





29 Jun 2015

The Untold Stories: Respond

Assalamualaikum

HaiHai..


Kita bertemu lagi di segmen yang sama!
CewwwwahhH~


Where was I?


Oh, last time cerita pasal perubahan diri sebelum berniqab. 
Dah citer-citer pasai tu dah. 
Selesaikot no~


OK... Bila berniqab sebenarnya?

MAkbed berniqab sekitar penghujung Feb atau awal MAc. (Pelupa tarikh).

Alkisahnya, seorang sahabat hadiahkan kat Makbed 2 pasang Niqab Yaman yang dia beli masa pi Yaman. 
Ahhahaha.. aku ingat lagi lokasi pemberian tu..
Wingzone, Aeon Manjung. 
HAri Jumaat.
Time solat Jumaat. TApi kami tak pi solat jumaat la kan. 
Aku dapat je, terus demo kott...

Waahhhh... seronok bukan kepalang!!!
Tapi taktau sebab apa seronok. Siyes~

But, sebenarnya......


Makbed dah laaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaama gila nak berpurdah.
Dah berapa kali dah aku cakap kat kawan-kawan. 
KAt MAk pun ada cakap.
MAk lagi besh..

"HAng tu suka tengok wayang. Sok pakai, camana nak tengok wayang...?"

HAHAHAHA..

Aku pon, kensel la tak pakai.
Sebab nak tengok wayang.

hHiHihihihihiH~


Dan rakan-rakan lain ada yang tak bantah.
Ada jugak yang turut sama teringin nak pakai. Tapi, tak ready lagi.
Ada jugak yang mempersoalkan kewajaran pakai niqab sementelah kerja aku adalah kerja yang memang kena jumpa orang dan dengan orang jugak aku berurusan, tak kira lelaki atau perempuan. 
Tidakkah terbatas perhubungan aku seandainya aku memakai kain itu?


Semua itu, aku fikirkan. 


Lama jugak.
Dalam masa sama, aku study. Dengan gigih. 


Sehinggalah bila Jijin bagi aku niqab tu secara percuma, aku bagaikan tersedar dari lena....

MENUTUP AURAT ITU WAJIB.
NIQAB itu SUNNAH. Hukum harus. 


JAdi, kewajaran memakai niqab itu aku tak boleh nak terus letak kat sini, sebab aku pakai kerana keperluan aku memakainya. 
Bergantung kepada niat, dan sekali lagi, aku tak perlu bagitau apa niat aku kat sini kerana ianya tidak penting bagi anda juga. 


Kali pertama aku pakai Niqab, disaksikan Jijin dan Ai. 
Kendian, balik tu aku pakai lagi..
Disaksikan Oni dan NAjwan. 

Aku expect anak-anak aku akan lari bertempiaran bila nampak aku pakai niqab tapi tekaan aku salah. 

"Ibu, pakai lah macam ni. Cantik..."

Aku hanya diam membatu. 
Tapi, sempat selfie sebagai kenang-kenangan. 
Oni dan Wawan tersenyum riang dalam gambar tu. 
Dan aku simpan gambar tu lamaaa.......  

Dan esoknya aku terus keluar rumah berniqab. 
Dah tak fikir panjang. 

BAgi aku, tak yang fikir panjang kot. 
PAkai aje. 
KAlau rasa takleh pakai, bukak lah. 
At least, aku cuba.
Tapi, masa aku bertekad tu, aku bukan cuba dah. Memang nak pakai.
AKu tak gitau sapa pun decision tu.HAnya Jijin je yg tau tekad aku tu. 


Untuk yang bujang-bujang dan bersuami, silalah minta izin ye. 
Cam aku, takyah. 
Aku terkecuali dari meminta izin. heee~
Dah minta izin Oni dah. Oni bagi. Kira ok la. kan?


Apa feedback semua orang?

Pelbagai.
Mula-mula sekali, Bos.
Tu pun bersopan santun Bos tanya, kenapa aku pakai camni? APakah niat aku? 
Ok..kat Bos aku cakap la sebab aku ngan dia kan KAmceng. HAHHAH~ 
Dan Alhamdulillah, Bos faham. 
Tapi, aku masih perlu menghormati rules dan keselesaan semua. Meskipun, kita negara demokrasi, boleh pakai apa suka, tapi kita takleh la pakai cheongsam takat lutut time pergi meeting dengan bos besaq. Tu contoh. 
JAdi, BERSYUKUR pihak syarikat masih benarkan anda pakai pakaian apa yg anda nak pakai ketika bertugas di luar. Kerana aku memang banyak bertugas di luar. 

Adab berniaga, pelanggan anda boleh melihat wajah. Dan sebenarnya, dalam urusan seperti saya ini, saya kira PERLU! 
JAdi, tak yah susah-susah sampai menangis. Islam tidak pernah menyusahkan. 
Andai perlu , angkat sahaja lah niqab itu , dan berurusniagalah. 
Bila selesai, turunkan. 


Family.

Abah dan MAk bertanya juga.
Tapi, dengan keluarga, sama juga. Tidak perlu aku pakai kerana aku berada dalam situasi selamat bersama mereka. 
Pissss~
Tapi, kalau nak pakai pun, MAk Abah rilek je.Tengok keadaan.
Adik-adik pulak suka mengusik.

"Muka mana muka?"


Tapi, aku rilek je. 
Aku rasa, pakai niqab ni aku lagi jahat sebenarnya. HAHAAHAHAHAHH~ Banyak mengambil kesempatan. Hih~!


Rakan-rakan.

HAhaha.. yang ni?

Hmmm...aku dapat kawan sporting. 
Kesemuanya suka je aku pakai. 
Ada gak komplen.
Yang sebenarnya aku kena tutup adalah mata. Bukan muka...
Tapi, kalau aku nak ikut cakap semua orang, memang aku keluar berbungkus jela. Aku pulak yang susah. 
JAdi, aku dah buat apa yang elok untuk aku.
Sebab .....
Aku yang travel.
Aku yang drive.
Aku yang cari duit nak hidup.
Aku yang bayaq kereta.
Aku yang bayaq rumah.
Aku yang keluar menyelesaikan tugasan. 
Dan semuanya aku.

Dengan izin Allah.

So, pasaipa aku nak kena pi layan cakap semua orang?
Asalkan apa yang aku buat ini, di landasannya, maka berlapang dadalah Makbed. 


NAsib aku ialah, kawan-kawan lelaki memang sama banyak je ngan perempuan. 
Apakah aku kena menjauhkan diri?

Hmm.

MAgikanya, bila mana aku nak kena duduk dengan mereka time bekerja, pandai pula depa ni pilih tempat duduk. 
JArang sekali duduk di mamak. 
PAstinya di restoren yang kurang ramai orang atau selesa...
Dan tempatt duduk tu mesti baekkk punya, supaya senang aku nak makan. 

Jangan dikisah sangat tentang mata melihat, sebab kang aku nak sudukan makanan pun aku lupa mulut aku kat mana. 
MAkan sajalah. 

Dan aku pakai niqab bukan  untuk mengharamkan wajah aku dilihat orang. 
Itu bukan niatnya. 
Allah tak haramkan pun wajah dan tapak tangan...
Pasaipa pulak aku nak pi haramkan pulak?


Time makan, angkat niqab dan MAKAN. 
Susah ke?

And trust me.

Bila orang lain tengok betapa enjoynya berniqab tapi buleh makan, maka orang pun tak rasa cemas tengok kita. 


Islam itu tidak menyusahkan. 
Dan tidak ada paksaan dalam beragama pun. 


Mesti dengan ilmu. 


Clients?

Respon diorang?
Hehehe... Ini pun best.
Semua seronok.
Tidak ada seorang pun yang kekok.
Hatta yang tak bertudung pun, tenang dan gembira. Malah lebih bercita-cita besar mahu berhijrah. 
MAlah, yang belum Muslim, begitu tertarik mahu mencuba pakai hijab dan niqab. Of course, mereka tertarik dengan keunikan dan kecantikan. Tapi, bukankah itu dakwah?
NAbi suruh tunjukkan adab yang cantik dan menarik. Bersih dan kemas. Tujuannya dakwah la. Nak menarik mereka untuk lebih dekat. 

Tidak pernah saya asingkan yang belum Muslim dan Muslim dalam hidup aku.
Mereka semua Allah hadirkan dalam hidup aku bersebab. 
Tugas aku hanyalah memberi khidmat selagi boleh. 

Alhamdulillah, mereka menghormati. 
Dan sebenarnya, kurang sikit soalan-soalan cepumas yang kurang selesa dijawab sejak akhir-akhir ini. 


Kesimpulannya,

Jangan biar situasi mengawal kita. 
Kita yang kawal situasi, tetapi dengan cara kita membawa diri. 
Niqab memang bukan budaya kita. Dikira, kita ini minoriti sahaja. JAdi, kena la adapt dengan situasi. JAnganlah kerana kedegilan nak menegakkan sunnah yang satu ini, satu perkara yang Allah dan Rasul tuntut, iaitu menjaga silaturahim dan maruah sesama manusia kita langgar sehinga membawa mudarat. 
Pokok pangkalnya, mahu buat sesuatu mesti kena ada ilmu.

Dan mahu aku berpesan pada yang semua, berniqab atau tak, RESPECT itu perlu. 
Yang berniqab, jangan berasa Mulia. Jangan rasa bangga terpilih mendapat Hidayah. 
IAnya boleh jadi rahmat, boleh jadi Ujian. 
Kerana ujian paling besar diberi kepada mereka yang sedang mahu berubah. 
Ujian paling susah diberi kepada mereka yang beriman. 

Yang tidak berniqab pula, jangan rasa terpukul. 
Jangan rasa jauh bagaikan belum mendapat hidayah. 
Kita sama saja. 
Beza sehelai kain yang menutup wajah. Di sebaliknya, semua kena gosok gigi pagi-pagi lepas bangun tidur. 
Niqabis jugak gelak berdekah-dekah, tapi tak berapa dengar sebab kain tu tebal. HAHAH~ 
Niqabis juga mengumpat. 
Niqabis juga ada yang kuat melatah.

Sama je. 


Dan, paling nyata sekali... aku berniqab.. Sama je.
TAkde pun tukar slang, 'ana', 'anti'. 
TAkde pun cakap slang bahasa arab.
TAkde pun keluar kata-kata ganjil tetibe....~ sampai sume org lari. 

MAkbed is still MAkbed. 


kita sambung lagi nanti ya..>~


Photobucket

Haida Kamaruzaman Collagen Cappucino bertemu Makbed The Journal

(ENtry semalam...
Publish rini.) 


Bersiaran dari Ipad guaaaa....

Oni dan Wawan sudah tition. 
Hari ni banyak pulak tetamu datang rumah. Hihi...seronok main.

Teman sebadak Makbed once upon a time datang ziarah lah siang tadi. Heheeee... 

Alkisahnya, dia ni cam biasa la mai terkejut tergempaq tak habaq. 
Aku kelas plak - sebenaqnya aku lupa aku ada kelas. Sian anak murid aku huwaaa..

"aku dah kt Sri Iskandar ni. Pinjam umah hang sat , nak tumpang si Tweety Bird ni. Merap pulak budak ni nak ikut..." Bebel Haida di hujung talian.

"okeee..mmai la amik kunci umah." Jawabku ringkas. 

"Satgi aku sampai kt opis hang, aku call..."


Hmm....

Setengah jam je, dah sampai. Pompuan ni bawak keta laju. 
Kalu nK tAu, dia ni kira antara penyumbang terbesaq bayaq saman negara. Tatau la lani camana. Tapi zaman mengangkut kopi dulu, sebulan sekali tak kena saman memang bukan Haida la. Hauahuahauahuah..


Dia sampai depan opis dengan terkedek-kedeknya mengambik kunci.

"Aku nak masak ni. Bagi budak-budak makan..." kata Haida. 
"hang nak makan apa? " sambungnya lagi.

"Ala... Tayah masak la. Jom la gi pasar ramadan," aku ni nak mengelak masak je. Malas kot.

Tapi Haida nak masak jugak jadi aku biarkan. 
Lepas habis kelas, aku gi shopping barang sket sebab dia yg nak masak. Tak memasal je dia yg gi cek dapor aku brg pa yg dah habih. 
Siap tolong sapu sampah lagi. 
Hihihihihih...

Sebab tu aku selalu je bagi dia kunci umah. 
Dia rajin.
Tettttt..


Hahahaha.. Mari menggamit kenangan silam. 
Ni gambar 5 tahun lepas ke ?
Wawan takde lagi masa ni. 
Ko nampak betapa montelnya kami berdua??


Seperti biasa, sambil-sambil lepak, walau sekejap aje pon. Kami dok bermuhasabah diri jugak la dua orang. Orang cam kami ni tak buang masa banyak sangat bila sembang. Cakap menda suma macam panah, tepat ke sasaran. 
Dia citer plan dan apa future strategi dia kat aku. 
Pastu, aku plak pas polisi insurans dia yg aku dah upgred sebab lani dia dah makin lawa dan kurus. Maka polisi dia aku naiktarafkan lagi , setaraf dengan kecantikan dan kecomelan dia tu. 

Hahahahahahaha... 

Bukan apa...
Sok dia sakit, yang nak dok tepi teman dia tu aku. 
Bilik nak kasi besaq sket la. Satgi takmuat anak beranak nak berkubang. 

"Hang simpan polisi aku na. Aku pelupa.." Kata Haida, sambil gheyeh.... Mcm dalam gambaq tu.

Aku menurut perintah macam biasa. 




Ni gambar lama lagi.

"Hang ingat dak...  HKCC naik time bulan posa?" Tanyaku ... Mengingatkan kembali kenangan di masa silam. 


"Ingat..." balas Haida.

Tetiba rasa cam kami ni warga emas yang dok dalam rumah orang tua tu. Dok bersandar, berbuat ingat zaman muda2 dulu. 
PAdahal.....~



Tahun 2011 adalah tahun Haida dipenuhi bulu -bulu kekabu. Tahun tu jugak, aku baru bersalinkan Wawan, dan baru sangat jadi agen takaful.  
Klako laaa masa tu.... 
Kerja tak banyak sangat. Kerja melantak aje. 
Maklumlah, seronok jadi surirumah. Sebab selama ni kerja makan gaji, ikut jadual kerja. 
Bila boleh kerja sendiri, masa sendiri.... Tapi banyaknya spend kat memasak je. 

Pagi, pegi pasar.
Masak. 
Tak cukup bahan, curi rumah jiran. Hahahahhaha...
Selalunya, dia la yg tak cukup bahan masak.
 Naik atas.
 Bukak peti ais, rembat. 
Bawang takda, amik aku punya. 
Sebab aku ni rajin membeli barang dapur, tapi tak masak sangat sebab kerja. Dia la surirumah berwawasan. 
Bila dah amik brg aku, Haida akan bagi sikit la hasil masakan dia kat aku. 
Yeyyy....

So, boleh faham tak kenapa saiz kitorang sama?
Sebab makan bawang yang sama. 
Kikikiki...


Haa...  Ni masih montel lagi tapi,semenggah sikit la rupanya. 
Gilo bengkak muka memasing. Entah apasal la..?


Di tahun 2015, kami masing-masing dah buat penstrukturan baru. 
Haida dah mula projek dia memperbesarkan jajahan HKCC dengan projek kolaborasinya. 
Aku plak masih nak jadi agen insuren dan skang tengah sibuk ngan leadership course. 
Tak kira, nak jadi agen insuren jugak!,, hahaha degil. 

Hkcc??

Haaaa..
Ini bulan puasa.
Mana lengkap takde kapucino kesayangan. 
Setakat lani, tak penah gobokku kosong tanpa kopi ungu itu. 
Memang masih terbukti, minum HKCC buat perut lambat lapar. Dan permintaan masih tinggi dari peminat tegarnya. 

Percaya atau tidak, Makbed sudah lama tak beli stok gula. 
Pertama, sebab Makbed memang tak rajin memasak pakai gula. 
Kedua, Makbed tak bancuh air dalam jag sangat. Kalau tetamu datang, diorang memang akan nak minum HKCC je. Sendiri koyak, sendiri bancuh. Sendiri minum. Sendiri basuh cawan. Mudah kan?


Makbed pernah pi umah client Makbed, tengok-tengok ada sekaton HKcC kat umah dia. 
Saje la aku interview pasal kopi yg dia minum tu.
Dia kata, kawan dia rekemenkan sepeket je soh minum. 
Terus jatuh hati..... Beli sekaton trus sebab dia nak berpantang nanti. 

"Tapi, muka Puan ni macam sama je macam dalam testimoni blog Makbed tu...." Kata client aku yg begitu jujur.

"Ohh.. Itu musti pelanduk dua serupa..." Balas aku. Bajet retis. HahahHah.



Moga kopi sedap itu bertahan....


Nah, terima selfie terbaru Founder HKCC dan Kak Long kawasan. 
Lupa pulak nak amik gambaq megatron skali. 


Amik gambo muka je. 
Takdak sape yg cukup mumayyiz untuk ambil gambo full kami. Sedey........ 


Kebetulan je tudung sama kaler. 
Tapi brand tudung tak sama. 




Itu le Tweety Bird yang dimaksudkan tadi. Yang berbaju biru itu.
Abaikan Oni yang beraksi kurang berhemah sket. Apekah la Oni ni...




Selamat Menyelesaikan Puasa. 
Jangn lupa bayar zakat dan selesaikan fidyah ye. 



Jom baca bagaimana HKCC yang sekadar kopi ini boleh memberi manfaat kepada sorang lagi sahabat blog Makbed, yang kendiannya jadi client dan kendianya jadi stokis terbesar Putrajaya dalam personal entry beliau bertajuk "AKU DAN DUIT HKCC'.

27 Jun 2015

The Untold Stories: Makbed dan Purdah

Assalam


Syukur pada Allah. 
Diizinkan lagi berblog. Semoga apa yang MAkbed kongsikan ini membawa manfaat untuk yg membacanya. 

Salam Ramadan Makbed ucapkan. Besar hikmah Ramadan kali ni kerana pertama kali meraikannya dengan penutup idong. HAHAHAH~ 


Buat yang bertanya sejak sekian lama, InsyaaAllah ari ni aku terai la jawab serba-sikit tentang penghijrahan aku menjadi hakak ninja sejak beberapa purnama yang lepas. KOrang baca je penuh santai. TAkyah stress-stress. 

Sebelum korang proceed baca, ingin aku membuat kenyataan bahawa kenyataan ini adalah datang dari aku dan pendapat aku menerusi pemahaman aku.
Gambar pun gambar lama.
Sekiranya salah, Makbed minta maaf awai-awai kerana MAkbed masih dalam peringkat pra-sekolah dalam hal niqab ni.
 Pun begitu, tidaklah aku ini dungu sampai tak mengaji lansung. Mihmihmih~


HAkikatnya, umum yang mengenali MAkbed dan diri Maked menerusi belog kambin bri-biri berbulu putih ini tahu bagaimana diri ini.
KAlau ditatap entry lama pun, korang masih lagi boleh kata 'Makbed memang cam ni pangainya...'.
JAdi, kalau dikatakan aku memakai niqab ini satu penghijrahan - Boleh aje.

Tapi, ketahuilah anda semua, bahawa penghijrahan MAkbed bukan dilakukan dengan penuh terkejut atau pun spontan.
 Aku melalui beberapa fasa perubahan secara 'senyap' seiring dengan penambahan usia dan juga penambahan ilmu serta pengalaman hidup.


Bagaimanakah perubahan yang dikatakan slow-slow tu?


Oke.



Memola.... Dari suka pakai tudung sekerat , aku labuhkan.
Mula pakai shawl.
Lepas shawl, aku mula dengan pashmina.
 Ehh.. boleh tengok la deretan perubahan style bertudung Makbed dari tahun ke tahun. 
Alhamdulillah, dengan pashmina jugak lah aku bertahan even berniqab. 
Sebenarnya, once aku tahu yang pashmina dan shawl jika kena gaya pakainya boleh saja jadi labuh , maka makin berkobar-kobar rasa nak pakai niqab tuh.
 Tapi, sabaaaaqq. Banyak menda nak kena betulkan lagi. 

Yang wajib... solat.
 Boleh buat tak ? Tanpa gagal.
Tanpa lewat.
Aku kenal pasti punca-punca lewat solat dan ada masa tu, terlepas waktu solat. 
Yaa... walau berat nak ngaku tapi antara sebabnya adalah kurang ilmu.

Ilmu menutup aurat.

Kita terikat dengan budaya aku kira. 
Taktahu, yang apa yang kita pakai itu boleh dibawa solat. 
Selalu, aku dengar alasan  seperti:

baju tak bersih
tak konfiden nak solat
tempat solat tak syoq
telekung tak bawak
telekung yang disediakan tak bersih
pencuci mekap tak bawak pulak... (yang ni paling lawak)

Hmm...
AKu pun sama kot. 
CUma aku ni memang dianugerahkan Allah sifat malas mekap.
 So, aku takde masalah bab mekap.
CUma masalah tang telekung.
AKu banyak travel dan selalu lupa telekung.
Dan selalu terlepas masa solat, kerana kurang ilmu bermusafir. 

Alhamdulillah, Allah sayang aku lagi. 
Dikurniakan aku dulu, badan yang sangat super debab.
Dan kemudiannya, berat turun perlahan-lahan sampai la nampak comel lagi kiut cam yang dok ada lani. *dipersilakan muntah. 
Dulu, aku mengeluh, payah benau nak pakai baju zaman memuda dan payah nak beli baju sebab semua baju nampak gemuk. 
Aku pulak bekerja, professional pulak tu. 
Entah kenapa asal aku pakai seluar je, aku nampak gemok. Memang gemok kot kannnnnn?
Dan kemudiannya, aku bajet lepas badan dah kurus ni, mesti nampak kemas sikit bila berkemeja dan berseluar kerja. 

Hakikatnya, hati aku tetap tak rasa aku lawa. Memang tak lawa ~
Tatau camana nak buat mata sendiri seda menatap diri di cermin. 
Ampa tau la resmi berpakaian MAkbed, sume rugged je. HAHA~ 
Baju-baju yang aku suka pakai, suma aku jadi tak suka. 
Pelik kan?

Dan kendiannya, aku kembali kepada warna kegemaran - Hitam. 
Dan aku kembali berjubah. 
Kebetulannya, kat area rumah aku ni ada satu butik menjual jubah yang berkenan sungguh kat mata aku. 
Memula, aku beli selai.
LEpas tu, dua tiga hari lagi aku beli berhelai-helai. 
Dan bermula dari situlah .... Pakaian rasmi bekerja MAkbed adalah macam gini...



Pastu, beli warna hitam banyak-banyak. 
Walaupun orang kata macam sama je baju , macam pakai baju yg sama je hari-hari, aku redha dan pasrah je. 
Sebab aku tau, bukan aku sorang camtu. 
Misi-misi kat spital pon baju sama je. 
Askar, pakcik gad, budak sekolah, budak prasekolah, pun sama je. HAHAHA~
Senang wey. Tak penin nak pilih. 


Cuma syarat berpakaian professional dengan fesyen camni ialah

-Jubah elakkan yang ada corak berat. Mesti plain untuk aku. MAterial selesa dan praktikal. Yang penting, tak nampak apa-apa yang tersembul. Kain lycra memang diharamkan sama sekali. Silalah tolong dengar nasihat aku. Walaupun camana mahal dan high standard pon lycra tu, aku dah try. Cuma malas nak cakap sangat sebab kang benggrap pulak suma peniaga jubah dalam Tanah Malaya ni. 
- PEmilihan warna, mestilah Gelap. BUkan hanya kerana nak menutup aurat, tapi sebab warna professional memang yang gelap-gelap le. Hitam, kelabu, maroon, purple, biru... asal gelap.
- Kalau nak tampil professional, material tudung atau shawl haruslah plain atau bercorak ringan tapi klau jarang, pakai la inner. JAngan malas boleh tak? Takde yang mudah kalau bab aurat ni. PAstu, kurang bercorak. TApi, jika nak gi hi-tea, kelas mengaji, usrah , atau pape majlis tak rasmi hatta kenduri kawin dan joget lambak sekali pun (ehh...) boleh pakai pashmina ke, tudung bunga-bunga ke. NAk pakai bunga lawang susun-susun atas kepala pun boleyyyy...~ 



Amaran keras:

Jangan pakai legging dalam jubah yang takde lining. Sebab kang angin bertiup, ko tak nampak apa yg terjadi.
Orang lain nampak hoke...~ 
Dan.... sebaiknya, pakai skirt buat kain dalam.
Pi la beli skirt 'basahan' buat lapis dalam. Sebab, aku tak pernah pakai kain dalam yang petticoat tu. Lama dah tak de dalam gobok. 


Gi kenduri pun aku pakai sama je macam kerja.
KErna, aku memang bekerja sepanjang masa. TAk caya, buley tanya Bonda, Oni, Wawan, dan sesapa lah yang selalu nampak aku. 


Itulah dia penghijarahan berbusana aku sebelum niqab datang menjelma. 
Rimas, panas, berpeluh suma dah rasa.
TApi, lama-lama biasa dah. 
Aku tak buat sekaligus, tapi sikit-sikit dan TIDAK PERNAH SEKALIPUN aku memberi excuse kepada diri sendiri tentang berpakaian hatta stokin pun aku tak pernah tinggal. 

Cuma, masalah aku masa tu adalah HAndsock. 
Aku kekok nak pakai. 
HUHUUHu~


Tetapi.....
Kendiannya aku pakai handsock.
PAKSA  beb.
PAKSA.

Dan, bila aku mula bersolat tanpa telekung bila mana bermusafir, aku baru merasa nikmat menutup aurat yang paling bezzz.
HAAHEHEHEHAHAHHA....

Tapi, memula tu orang ngate jugak. 
Ada kata aku syiah pun ado gak. Chaihh~
Aku just assume depa jeles je tuh. 
Lek la sisterr...~




Jujur, yang bernapas lega tengok aku tentunya Mak Abah kan..~ 
oh.. anakku... Sudah tidak rockers lagi. 


HAHAHAHAHAHAHAHA....








Ternyata telahan mereka meleset....


cam takde perubahan sangat pon bab nih.

Itulah dia penghijrahannya.
PErmulaannya. 

TApi, nikmat hijrah ni, kalau dilakukan dengan rela hati, takkan pernah sedikit pun rasa terbeban. Siyess...~ 
Pun begitu , setiap apa yg dilakukan tidak boleh semberono. MEsti dengan ilmu. 
HAnya dengan ilmu, baru kita tahu KENAPA mesti sesuatu perubahan itu dibuat.


Nanti sambung na...




Photobucket
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Instagram

Instagram